Tag: https://downloadlagu321.id

Downloadlagu321 Menyediakan Musik Gratis Untuk Anda

Di seluruh dunia, industri musik telah menyerang dan siapa yang bisa menyalahkannya? Dihadapkan dengan banyak jaringan peer-to-peer dan klien bit torrent, tidak pernah semudah ini bagi individu untuk mengunduh musik secara gratis. Setelah memunculkan istilah “unduh ilegal”, industri rekaman mengklaim bahwa aktivitas tersebut sangat mengancam perkembangan musik dan artis. Tetapi apakah argumen ini memiliki validitas atau apakah itu langkah perusahaan yang cerdas?

Sementara industri musik belum mempublikasikan informasi faktual apa pun untuk mendukung klaim ini, pasti ada informasi yang menunjukkan bahwa mereka yang “mengunduh musik secara ilegal” rata-rata menghabiskan sekitar 27% lebih banyak untuk musik daripada mereka yang membatasi aktivitas mereka secara eksklusif untuk musik. situs unduhan ‘legal’ dan bayar di muka untuk setiap lagu.

Penelitian terbaru oleh rumah perangkat lunak Inggris Remlap Software, yang merupakan penerbit aplikasi pengunduhan musik, menunjukkan bahwa pengunduh “ilegal” tidak lain adalah pencuri yang diberi label oleh industri musik.

Istilah ‘unduh ilegal’ merupakan ungkapan yang menarik. Sementara kebanyakan orang akan mendefinisikan ‘ilegal’ sebagai kegiatan yang dilarang oleh hukum pidana, Kamus Oxford hanya menyatakan, ‘melanggar hukum’. Perbedaan antara persepsi publik tentang definisi dan versi yang diakui secara resmi mungkin hanya samar, tetapi cukup kuat untuk dimanfaatkan oleh industri rekaman.

Tentunya mereka ingin Anda percaya bahwa mengunduh musik ‘ilegal’ adalah ‘pencurian’. Dengan demikian, industri rekaman semakin memperkuat persepsi publik bahwa kegiatan tersebut bertentangan dengan hukum pidana; dengan semua konsekuensi serius yang ditimbulkan oleh kejahatan semacam itu. Yang benar adalah bahwa tidak ada kejahatan di UE atau AS untuk mengunduh musik tanpa membayarnya download lagu.

Paling-paling, industri musik dapat mengklaim bahwa ‘unduhan ilegal’ melanggar Hukum Perdata, tetapi itu pun palsu. Memang, jika prospek hukum seperti itu menjadi kenyataan, setiap pengunjung YouTube yang menonton (dan, dengan melakukan itu, mengunduh) video yang melanggar hak cipta seseorang dapat dituntut. Jadi seluruh gagasan tentang ‘unduhan ilegal’ adalah omong kosong belaka.

Dalam keputusasaan, industri rekaman telah menggores bagian bawah laras beberapa kali dan sekarang terpaksa menggugat pelanggannya sendiri. Namun sejauh ini mereka belum bisa menuntut kasus ‘unduh ilegal’. Dalam semua kasus, mereka menggugat dengan alasan bahwa terdakwa ‘mendistribusikan’ musik yang melanggar hak cipta. Mereka mampu melakukan itu, karena seluruh dasar jaringan peer-to-peer adalah bahwa setiap pengguna berbagi koleksi musik mereka dengan seluruh jaringan. Ini adalah tindakan ‘berbagi’ atau distribusi yang merupakan pelanggaran, bukan apa yang mereka unduh.

Dalam upaya abadi untuk memaksa dunia untuk hanya menggunakan situs download musik berbayar, industri musik telah ‘membujuk’ beberapa universitas dan ISP untuk menonaktifkan Bit Torrent dan lalu lintas Peer-to-Peer. Jadi mungkinkah ini akhir dari mengunduh musik secara gratis?

Menanggapi situasi ini, pengembang perangkat lunak Inggris Remlap Software menganggap bahwa mungkin ada lebih banyak file mp3 di server web daripada gabungan semua jaringan peer-to-peer… dan mereka benar.

Aplikasi Clickster freeware-nya memberikan akses ke lebih dari 25 juta trek individu; semua ditemukan di server web Internet dan tersedia untuk diunduh. Tanpa ‘berbagi’ koleksi mp3 pengguna akhir, Clickster dipuji sebagai unduhan mp3 legal pertama.

Salah satu hal hebat tentang Clickster adalah karena mp3 diunduh dari server web dan bukan dari seseorang yang terhubung dial-up sejauh 6.000 mil, kecepatan pengunduhan jauh lebih cepat. Dengan pemutar media bawaan, trek dapat dilihat/diputar tanpa harus mengunduh file terlebih dahulu.